Berada di daerah PTPN XII Kebun Teh Kertowono, Gucialit, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur


langit yang sebelumnya gulita mulai merona kembali membawa warna alami yang terhias disini. Gunung Raung, Argopuro, dan Semeru tampak indah terlihat beralaskan hamparan hijau nan luas dari pepohonan teh layaknya berdiri di sebuah permadani Kami yang sengaja memulai perjalanan pukul 04.00 dini hari, dimana sebelumnya mencoba bermalam di rumah dengan arsitektur bangunan ala Hindia Belanda yang berumur puluhan tahun lamanya yang sengaja disewakan kepada para wisatawan yang datang.

Di sebuah pendopo kecil yang dinamakan Bukit Kampung Baru (KBR) atau yang akrab disebut Bukit Inspirasi memang membuat menenangkan pikiran kita dari hirukpikuk perkotaan dan pekerjaan, segala inspirasi dalam imagi yang akan dilakukan mendatang seolah muncul dengan sendirinya.

Truk kecil yang mengangkut para pekerja berhenti di hadapan, perlahan pria dan wanita berumur baya turun dari kendaraan menyebar ke titik yang sudah ditentukan untuk melakukan aktiftas sehari-hari sebagai pemetik teh. Usai menikmati suguhan nan memukau ini, kami mencoba melanjutkan menuju Bukit 74 (B74) yang masuk ke dalam daerah Afdeling Kertosuko untuk melihat panorama yang berbeda.

Hampir 30 menit perjalanan melintasi medan cukup sulit yang tidak bisa dilalui oleh kendaraan biasa, di kejauhan tampak pendopo kecil lagi. Tak kalah menarik ternyata pemandangannya, pola pepohonan teh yang khas terlihat dari ketinggian sangatlah istimewa, kami pun tak henti-hentinya untuk mengabadikan pemandangan luar biasa. 1 jam lamanya kami singgah sejenak disini, Teman yang mengantar pun mulai mengajak kembali untuk menikmati sensasi pemandangan dan keunikan yang

ini. Hampir 45 menit lamanya di dalam kendaraan dengan medan sulit dari sebelumnya, akhirnya tiba di daerah Afdeling Kamar Tengah. Kami pun diajak untuk berkeliling melihat rumah bangunan peninggalan era Hindia Belanda yang berumur sudah puluhan tahun lamanya. Gaya arsitektur Eropa klasik memang sangat terlihat disini, tungku perapian di dalam rumah pun masih apik terlihat.

Usai melihat-lihat bangunan bergaya Eropa klasik ini, akhirnya lagi-lagi pendopo kecil mulai terlihat dari kejauhan. Bukit 1001 yang dinamakan sesuai keberadaannya di ketinggian 1001 meter dari permukaan laut. Memang dahulu para pekerja di era Hindia Belanda membuat pos sebagai pemantauan mengawasi para pemetik teh yang tengah bekerja.

Tetapi saat ini di Bukit 1001 inilah para pemetik teh sudah menggunakan alat modern untuk memetik pucuk teh berkualitas dunia. Panoramanya pun juga istimewa, karena memang berada di titik tertinggi jadi semua pola pepohonan teh, para pekerja dan gunung-gunung terlihat disini. Nah, usai menikmati panorama alam dan mempelajari sisi tumbuhan teh, sudah saatnya melihat proses hingga menjadi minuman teh berkelas dunia

Di pabrik milik PTPN XII Kebun Kertowono anda bisa melihat setiap sisi proses yang menarik disini. Dan anda pun juga bisa mencoba dan belajar mengenal kualitas teh yang sudah diolah dalam bentuk bubuk kasar menjadi minuman yang siap dinikmati. Anda akan ditemani para ahlinya teh, mulai dari mengetahui kualitas, cara menyajikan dan mencoba sensasi teh berkualitas dunia.

Featured Posts
Recent Posts
Archive
Search By Tags
Follow Us
  • Facebook Basic Square
  • Twitter Basic Square
  • Google+ Basic Square

Dinas Pariwisata dan Kebudayaan 

Kabupaten Lumajang

Kawasan Wonorejo Terpadu (KWT)

Kedungjajang Lumajang Jawa Timur

Email  : pemasaranlumajang@gmail.com

Tlp.      : (0334) 882-058

               (0334) 891-418